Afif Abdilah: Kadinkes Medan Harus Mampu Turunkan Level PPKM

Sebarkan:

MEDAN - Ketua Fraksi Nasdem DPRD Medan Afif Abdillah minta Kepala Dinas Kesehatan Kota Medan meningkatkan kordinasi dengan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) terkait aturan PPKM saat Covid-19 varian Omicron. Sehingga masalah status Kota Medan yang sebelumnya sudah di level I malah naik lagi ke level 2.

Hal itu disampaikan Afif Abdillah di Medan, Jumat (6/1/2022) menyikapi status Kota Medan yang saat ini berada di level 2 PPKM. 

"Dinkes Kota Medan harus pertanyakan ke Menkes masalah kenaikan status Kota Medan di PPKM level 2, apa parameternya perlu transparan," tandas Afif Abdillah.

Sehingga kata Afif, bila sudah mengetahui penyebabnya dengan jelas maka Dinkes harus membuat antisipasi. "Harus kita buat antisipasi agar bisa kita turunkan kembali ke level 1," sebut Afif seraya menyebut sangat perlu membangun koordinasi dengan Kementerian Kesehatan tentang aturan PPKM pada saat adanya varian omicron ini. 

Disampaikan Afif, masalah status kenaikan level PPKM sangat berdampak kepada ekonomi dan banyak aspek kehidupan masyarakat Medan. "Maka itu harus disikapi dengan bijak," tandas Afif yang juga anggota Komisi II DPRD Medan membidangi kesehatan itu.

Selain itu, Afif juga menyarakan agar Pemko Medan melalui Dinkes Kota Medan saat ini sudah mempersiapkan tempat isolasi khusus pasien Covid-19 varian Omicron. "Mengingat varian ini penyebarannya bisa lebih cepat lagi dari varian delta. Tempat isolasi khusus di harapkan nantinya bisa mengendalikan tingkat penyebaran agar tidak meluas di masyarakat, " papar Afif.

Ditambahkan Afif, kepada Kepala Dinas Kesehatan Kota Medan yang baru Taufik Ririansyah  harus mampu bekerja keras, dan memiliki reaksi cepat mencegah virus varian Omicron agar tidak masuk ke kota Medan.

Selain itu, Kadinkes supaya melakukan pencegahan dengan cara testing dan tracing. Juga mempercepat vaksinasi Covid-19 bagi masyarakat kota Medan khususnya vaksinasi bagi para lansia sehingga tercipta herd immunity.

Diketahui, terkait vaksin Lansia, hingga saat ini  jumlah Lansia yang sudah divaksin sebanyak 53.79% dari target 60% yang harus dicapai.(AR/MM)

Sebarkan:
Komentar

Berita Terkini