Bangkitkan Ekonomi Kreatif, PFI Medan Gelar Seni Budaya di Rock Island Bukit Lawang

Sebarkan:

Seorang perajin sedang memahat hasil karya di Rock Island Bukit Lawang, Langkat. (foto:mm/suryadi)

LANGKAT - Kesenian tradisional sudah mulai ditinggalkan seiring berkembangnya zaman. Namun upaya pelestarian tetap dilakukan agar  budaya lokal tetap bertahan.

Seperti yang dilakukan masyarakat Jawa, Bukit Lawang, Kabupaten Langkat bersama PFI Medan, berkolaborasi menggelar seni budaya di Rock Island, Bukit Lawang, Minggu (20/2/2022).

Selain meningkatkan kecintaan terhadap kesenian daerah bagi generasi muda, hal ini juga diharapkan mampu mengedukasi masyarakat dalam mengembangkan kearifan lokal dan menjadi magnet para wisatawan untuk berkunjung di daerah pariwisata yang saat ini sedang lesu. 

Pagelaran seni budaya tersebut dilakukan untuk menyemarakkan pameran foto yang sedang berlangsung di Rock Island, Bukit Lawang. Acara tersebut juga mendapat antusias dari para wisatawan yang berkunjung di Bukit Lawang. Kegiatan seni budaya tersebut juga diwarnai  atraksi pahat patung orangutan oleh pemahat Bukit Lawang, Manca.

Ketua PFI Medan, Rahmad Suryadi menuturkan dengan adanya pagelaran seni dan pameran foto ini diharapkan mampu memberikan dampak positif bagi kemajuan pariwisata di Bukit Lawang yang saat ini masih lesu akibat pandemi COVID-19. 

Selain itu, kita berupaya untuk mengedukasi generasi muda akan pentingnya seni budaya daerah dalam mendongkrak ekonomi kreatif di daerah Bukit Lawang. Dengan memperhatikan kearifan lokal akan menjadi nilai tambah sebuah pariwisata.

Sementara, Alex Alzuhri selaku Pengelola Rock Island sangat bangga dengan semangat para sepuh Jawa Bukit Lawang yang antusias dalam menyemarakkan acara pagelaran seni tradisional Jawa. Dia berharap agar pemerintah juga memperhatikan kesejahteraan dan bantuan alat untuk pelaku seni tradisional sebagai penunjang pariwisata. 

Diharapkan dengan peranan pelaku dalam menggerakkan seni dan budaya, dapat mengedukasi masyarakat sekitar Bukit Lawang untuk berkecimpung dan memelihara seni budaya lokal. 

Kegiatan ini sebagai motivasi untuk menggelar pagelaran seni budaya tradisional dan seni kontemporer berikutnya dengan dengan melibatkan berbagai pihak, sehingga mengedukasi dan mengembangkan kearifan lokal dan kebencanaan di Taman Nasional Gunung Leuser, Bukit Lawang. 

Sebagai pelaku seni tradisional, Mbah Sastro ada banyak kesenian yang ada di Bukit Lawang seperti budaya jawa, karo, dan melayu. Beberapa diantaranya Jaran kepang, reog, wayang orang, ludruk, kesenian karo, kesenian melayu namun tidak ada pembinaan dan keterlibatan generasi muda untuk meneruskan budaya tradisional. 

Dia menyayangkan tidak ada regenerasi untuk melanjutkan kesenian daerah Indonesia, diharapkan dengan adanya pagelaran ini, seni budaya semakin diperhatikan. Seperti terbentuknya sekolah sanggar seni atau pendidikan teater budaya di Bukit Lawang, sehingga lahir generasi penerus kesenian budaya lokal. (PFI Medan). (suryadi/mm)

Sebarkan:
Komentar

Berita Terkini