100 Putra-putri Asahan Ikuti Diklat Pengolahan Karet

Sebarkan:

ASAHAN - Bupati Asahan di Wakili Asisten Ekonomi Pembangunan Drs. Muhilli Lubis membuka Diklat 3 in 1 Angkatan III Tahun 2022 Operator Produksi Olahan Karet, di BSP Academy Kisaran, Jumat (18/03/2022).

Hadir dalam kegiatan ini, Kadisnaker Dra. Meilina Siregar, MSi, Manager PT BSP Wahyu Andrian, Manager PT Socfindo Aek Loba Dasit Situmorang, Kepala Balai Diklat Industri Medan, Drs. Indra Amin, MSi.

Kadisnaker Drs. Meilina Siregar MSi, mengatakan, Diklat  terlaksana atas kerjasama Disnker Asahan dan Balai Diklat Industri Medan.

Peserta Diklat sebanyak 100 orang, terdiri dari 50 orang peserta diklat 3in1 operator Mesin dan Peralatan Produksi Pada Pabrik Kelapa Sawit dan 50 orang peserta Diklat 3 in1 Operator Pengolahan Bahan Olah Karet di Industri Crumb Rubber. Diklat digelar selama 12 hari dimulai tanggal 18 maret 2022 s/d 29 maret 2022. 

Meilina juga menyampaikan bahwa tujuan diklat ini dilaksanakan  untuk mendapatkan bekal keahlian  agar dapat bekerja dengan sistem 3 in1 yaitu memberikan pelatihan, Sertifikasi dan perluasan kesempatan kerja.

Sementara itu Kepala Balai Diklat Industri Medan Drs. Indra Amin, MSi. Menyampaikan bahwa program pelatihan yang dilaksanakan pada hari ini merupakan prioritas dari kementerian perindustrian, hal ini dimaksudkan untuk memperkuat kemandirian industri melalui pelatihan.

Lebih lanjut Indra juga mengatakan dengan dilakukannya pelatihan ini diharapakan beberapa tahun kedepan generasi yang dihasilkan melalui pelatihan ini dapat menghasilkan tenaga kerja yang professional demi memperkuat sektor Industri di tahun  yang akan datang.

Bupati Asahan dalam Sambutannya yang di Sampaikan Asisten Ekonomi Pembangunan Drs. Muhilli Lubis menatakan bahwa Diklat Tree In One ini dilaksanakan dengan tujuan untuk meningkatkan Kapasitas dan Kwalitas Sumber Daya Manusia serta mempersiapkan Tenaga siap Kerja yang berkualitas.

Muhilli juga menyampaikan bahwa perekrutan paserta dilakukan melalui media sosial dan pemberitahuan ke sekolah menengah kejuruan sehingga seluruh Masyarakat Asahan dapat mendaftarkan diri dengan batas peserta sebanyak 100 orang.

Lebih lanjut muhilli mengatakan pada masa Pandemi Covid 19 saat ini telah mengubah tatanan sosial Masyarakat, oleh karena itu untuk membangkitkan perekonomian tentu dibutuhkan Kolaborasi yang erat seluruh pihak terkait, baik Pemerintah, Perusahaan Industri, Asosiasi Industri dan seluruh Elemen Masyarakat harus Bersinergi. 

“Seperti pelaksanaan kegiatan hari ini merupakan bentuk sinergi antara Kementerian Perindustrian melalui BPSDMI  dengan Pemerintah Kabuoaten Asahan dalam pelaksanaan Pelatihan berbasis Kompetensi” ucap Muhilli.

Mengakhiri sambutannya Muhilli menyampaikan harapannya semoga dengan Pelaksanaan Pelatihan ini dapat memberi Insfirasi, Sertifikasi, Keterampilan dan perluasan lapangan kerja kepada Generasi Muda di Kabupaten Asahan sesuai kebutuhan dunia Industri khususnya pada masa Vandemi saat ini. (ismanto/mm)

Sebarkan:
Komentar

Berita Terkini