Jadi Perusahaan Energi Masa Depan, PLN Siap Lanjutkan Transformasi

Sebarkan:

 JAKARTA -PT PLN (Persero) terus melakukan transformasi bisnis guna menjawab segala tantangan zaman menuju perusahaan energi masa depan. Buah manis dari transformasi PLN telah dirasakan ketika perseroan mampu mencetak kinerja terbaik di tengah krisis energi dan pandemi Covid-19. 

PLN mencatat peningkatan pendapatan penjualan Rp 14 triliun, kenaikan EBITDA 2,9 persen, peningkatan kontribusi pajak Rp 5,7 triliun serta penurunan biaya pokok penyediaan (BPP) listrik Rp 15 per kilowatt hour (kWh).

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo Sabtu (9/7/2022) menjelaskan dalam beberapa tahun belakang, banyak tantangan yang membutuhkan perubahan yang cepat, dimulai dari perubahan iklim, disrupsi teknologi dan situasi geopolitik dunia. 

Krisis energi akibat kondisi geopolitik yang tidak menentu, salah satunya perang Rusia-Ukraina menyebabkan harga energi primer melonjak naik dan mengakibatkan krisis energi di dunia. Hal ini berimplikasi pada kebutuhan Indonesia akan gas dan bahan bakar minyak impor pun ikut terdampak. Transisi ke energi domestik menjadi sebuah kebutuhan bangsa dan solusi ke depan dalam menghadapi tantangan ini. 

PLN sebagai ujung tombak transisi energi di Tanah Air serta jantung perekonomian nasional dituntut untuk memperkuat wawasan lingkungan, melanjutkan transformasi digital dan menyiapkan pasokan energi primer yang stabil.

"Era yang penuh disrupsi seperti saat ini semua bergerak sangat cepat. PLN sebagai BUMN perlu trengginas dan _adaptable_ dalam menjawab tantangan dunia," ujar Darmawan.

Salah satu langkah yang dilakukan adalah dengan Transformasi pada struktur organisasi dan proses bisnis. PLN melakukan pembenahan organisasi guna membuat proses bisnis lebih _agile_ dan cepat. Terutama, dalam hal pengambilan keputusan perlu langkah cepat dalam menelurkan kebijakan dan peningkatan layanan kepada masyarakat.

"Transformasi mengubah yang sebelumnya kompleks, berbelit, pelayanan lambat, kontraproduktif menjadi streamlined, lincah, sederhana, dinamis, dan profesional," ujar Darmawan.

Dengan transformasi berkelanjutan, korporasi akan mampu _survive_ di tengah terjangan disrupsi bahkan menjadi kekuatan nasional dalam melayani masyarakat di sektor ketenagalistrikan dan pengembangan bisnis lain.

Ke depan, kata Darmawan PLN harus bisa menjadi The Future Energy Provider.Selain itu, langkah transformasi tata kelola perusahaan ini juga dilakukan untuk memberikan multiplier effect bagi masyarakat secara keseluruhan dan memberi nilai tambah bagi negara.

"Kita satu tujuan, agar PLN semakin kokoh. Kita satu perjuangan untuk terus bertransformasi, dan membuat PLN menjadi lebih baik," tutup Darmawan.(Ahmad Rizal)



Sebarkan:
Komentar

Berita Terkini