Peringkat Pertama RJ, Kejari Simalungun Diganjar Penghargaan Jaksa Agung

Sebarkan:

SIMALUNGUN (MM) - Kejaksaan Negeri (Kejari) Simalungun diganjar penghargaan peringkat pertama dalam penyelesaian perkara berdasarkan keadian Restoratif Justice  (RJ) dari Jaksa Agung RI.

Kepala Kejari Simalungun Bobbi Sandri,SH.MH didampingi Kepala Seksi Intelijen, Asor Olodaiv DB Siagian , SH, mengatakan, penilaian kinerja oleh Jaksa Agung dilakukan dalam rangka Hari Bhakti Adhyaksa ke 62.

Bobbi mengatakan  prestasi yang diraih kejari Simalungun tersebut menjadi motivasi pihaknya dan jajaran untuk semakin meningkatkan kinerja serta pelayanan hukum terhadap masyarakat.

"Terimakasih atas penghargaan bapak Jaksa Agung, tentunya sangat besar artinya bagi Kejari Simalungun dan jajaran untuk semakin  meningkatkan kinerja dan pelayanan hukum kepada masyarakat," kata Bobbi, Rabu (10/8/2022).

Namun dia menghimbau masyarakat tidak menjadikan penerapan Restoratif Justice (RJ) mengulangi perbuatan tindak pidana,  atau lepas dari tuntutan hukum.

Menurutnya banyak masyarakat yang salah menafsirkan, terkait penerapa  RJ terhadap pelaku tindak pidana umum dan sebagian besar dalam kasus pencurian.

"Penerapan RJ berpedoman pada Peraturan Jaksa Agung No.15 tahun 2020 yaitu, tersangka baru pertama kali melakukan tindak pidana, jumlah kerugian akibat pencurian tidak melebihi Rp 2,5 juta ,ancaman hukuman dibawah 5 tahun penjara,adanya perdamaian antara tersangka dengan korban," sebut Bobbi.

Kepala Seksi Intelijen Kejari Simalungun Asor Olodaiv DB Siagian menambahkan, penilaian yang dilakukan tim yang dipimpin Jaksa Agung Muda Pidana Umum 7 Juli 2022 lalu. Hingga saat ini menuturutnya Kejari Simalungun sudah menerapkan 13 RJ dalam tindak pidana umum.(davis)

Sebarkan:
Komentar

Berita Terkini