Melalui Inisiatif Transisi Energi, PLN Siap Dukung Pemerintah Wujudkan Net Zero Emission di 2060

Sebarkan:

JAKARTA (MM) - Sebagai upaya mengurangi dampak perubahan iklim dan mencapai Net Zero Emission (NZE) 2060, PT PLN (Persero) aktif mendorong pengembangan pembangkit Energi Baru Terbarukan (EBT) dan penggunaan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (KBLBB) di Indonesia. 

Wakil Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) I Pahala Mansury mengatakan, transisi energi menuju net zero emission di 2060 bukan hanya menjadi tantangan semata tapi juga harus ditangkap sebagai peluang.  

Atas dasar itu, Kementerian BUMN melakukan beberapa inisiatif agar perusahaan negara bisa menangkap peluang transisi energi tersebut.  

Inisiatif pertama adalah mendorong perusahaan BUMN untuk mengurangi emisi karbon. Sebagai contoh adalah pada PT PLN (Persero) bisa melakukan co-firing atau menggunakan biomassa untuk digunakan sebagai bahan bakar pembangkit listriknya.  

"PTPN dan Perhutani menghasilkan biomassanya, PLN menggunakan biomassanya. Jadi memang harus bersama-sama enggak bisa kita lakukan sendiri-sendiri," kata Pahala dalam 'TEMPO Green Economy 2023' di Artotel Suites Mangkuluhur, Jakarta, Rabu (14/12/2022). 

Inisiatif yang kedua adalah dengan membangun bisnis baru yang relevan dengan program transisi energi. Sebagai contohnya adalah pengembangan baterai EV terintegrasi termasuk penyediaan stasiun pengisian kendaraan listrik umum (SPKLU).  

Inisiatif ketiga adalah mengeksplorasi peluang dari sumber daya yang dimiliki. Misalnya adalah pengembangan energi angin atau hidro yang bisa dilakukan oleh PT PLN (Persero).  

"Kita jangan melihat peningkatan kebutuhan energi dan membangun _green economy_ sebagai tantangan saja. Ini juga harus menjadi opportunity. Khususnya adalah buat Indonesia. Jadi, ada beberapa beberapa inisiatif yang kita kelompokan dan masing-masing BUMN harus bisa melaksanakan inisiatif tersebut," kata Pahala.  

Sementara itu, Executive Vice President Transisi Energi dan Keberlanjutan PLN, Kamia Handayani mengatakan, dalam mendorong program transisi energi, perseroan sudah melakukan beberapa inisiatif. Misalnya adalah dengan tidak lagi membuat kontrak pembangunan pembangkit listrik berbahan bakar batu bara baru.  

Sebagai gantinya, PLN mulai membangun pembangkit listrik berbasis Energi Baru Terbarukan (EBT). Selain itu, untuk jangka panjang, PLN perlu melakukan interkoneksi jaringan listrik khususnya antara pulau Jawa sebagai pusat _demand_ listrik dengan pulau-pulau lain. 

"Untuk mewujudkan NZE, strategi besarnya adalah _shifting away,_  dari pembangkit berbahan fosil menjadi pembangkit EBT. Untuk jangka panjang, jika pembangkit EBT digunakan dalam skala besar, maka dibutuhkan teknologi pendukungnya seperti _baterry energy storage system_ (BESS) dan interkoneksi antar pulau," jelas Kamia. 

Selain itu kata Kamia, PLN juga mendorong penggunaan kendaraan listrik lewat penyediaan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) dan stasiun penukaran baterai kendaraan listrik umum (SPBKLU). 

Selain itu, PLN juga melalui aplikasi PLN Mobile telah mengembangkan fitur Electric Vehicle Digital Services (EVDS). Aplikasi ini diluncurkan agar memberi kemudahan layanan bagi pemilik Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB). Melalui fitur ini pelanggan PLN dapat mengetahui lokasi stasiun pengisian kendaraan listrik umum (SPKLU) terdekat. Selain itu, EVDS bisa mengontrol dan memonitor proses pengisian baterai mobil di SPKLU. 

"Sudah dilakukan berbagai kolaborasi, ada lebih dari 240 _charging station_ yang saat ini sudah masuk ke dalam EVDS. Ini suatu aplikasi yang PLN bangun agar masyarakat bisa mengetahui titik-titik SPKLU dan ketika melakukan transaksi pembelian listrik juga bisa dilakukan melalui aplikasi tersebut," kata Kamia.(Ahmad Rizal)

Sebarkan:
Komentar

Berita Terkini